Tari Gambyong

Tari gambyong- Tari gambyong adalah salah satu tarian Jawa Klasik yang merupakan tarian tradisional yang berasal dari Surakarta, Jawa Tengah.  Biasanya Tarian ini ditampilkan atau dibawakan ketika ada pertunjukan atau dalam menyambut tamu.

Karna mempunyai keunikan tersendiri, banyak wisatawan mancanegara yang menyukai tarian gambyong.

Simaklah artikel dibawah ini yang membahas, apa saja keunikan dan ciri khas dari tari gambyong? Serta pembahasan lengkap mengenai sejarah, makna, fungsi, gerakan, iringan musik, kostum dan tata rias dari tarian gambyong.

Berikut pembahasannya:

Pengertian Tari Gambyong

Pengertian Tari Gambyong

Tarian Gambyong adalah jenis tarian Jawa klasik dari kota Surakarta. Tarian ini adalah hasil dari cara baru mengembangkan Tarian Tayub. Dan biasanya ditampilkan untuk menyambut tamu.

Meskipun awalnya tarian ini hanya dilakukan oleh penari tunggal, sekarang beberapa penari sekarang melakukannya dengan penambahan elemen pemblokiran, yang akhirnya melibatkan garis dan gerakan yang sangat besar.

Sejarah Tari Gambyong

Sejarah Tari Gambyong

Panggilan Gambyong berasal dari nama penari terkenal pada waktu itu, nama lengkap Sri Gambyong. Ia memiliki suara yang sangat merdu dan lentur dalam menari sehingga dapat menarik perhatian banyak orang.

Pertunjukan tarian ini berawal dari berkeliling dijalanan. Pada akhirnya, banyak orang berpikir bahwa tarian ini memiliki keunikan dan keistimewaan.

Buku Serat Centhini, sebuah buku yang dibuat pada masa pemerintahan Pakubowono IV (1788-1820) dan Pakubuwono V (1820-1823) telah mengatakan bahwa tarian ini adalah tarian Tledhek.Tarian rakyat yang teratur ini menjadi terkenal dan, menurut pandangan Nyi Bei Mardusari, artis dan selir Sri Mangkunegara VII (1916-1944), tarian ini biasanya dipertunjukkan pada zaman itu di hadapan para tamu di sekitar Istana Mangkunegara.

Fungsi Tari Gambyong

Fungsi Tari Gambyong

Fungsi tarian Gambyong adalah sebagai pertunjukan hiburan untuk Sinuhun Paku Buwono keenam dan tarian untuk menyambut selamat datang, ketika ada tamu kehormatan yang mengunjungi Kesunanan Surakarta, sementara sekarang berkembang sebagai pertunjukan hiburan untuk para masyarakat pada umumnya.

Biasanya, tarian Gambyong dimainkan ketika orang-orang Jawa Tengah mengadakan pesta pernikahan tradisional. Sebagai promosi budaya Jawa Tengah, Gambyong juga sering dimainkan di beberapa daerah selain Surakarta.

Tarian ini memiliki beberapa fungsi dalam kehidupan masyarakat, berikut ini adalah penjelasan lebih rinci tentang fungsi-fungsi yang terkandung dalam tarian gambyong:

  • Tarian Gambyong harus selalu hadir dalam upacara ritual untuk mulai berkultivasi, ini dilakukan oleh masyarakat Surakarta.
  • Orang-orang percaya dan berharap bahwa kesuburan tanah di ladang mereka dan perolehan tanaman akan melimpah.
  • Penari yang menari menyerupai Dewi Padi atau Dewi Sri.

Tari ini sebelumnya adalah tari milik rakyat biasa, dan biasanya dimainkan di jalanan untuk mencari nafkah. Semenjak pihak keraton surakarta menetapkan dan menata ulang gerakan-gerakannya, tarian ini menjadi tarian daerah.

Selain fungsi di atas, tarian ini juga digunakan untuk menghidupkan acara di masyarakat. Seperti dalam pernikahan, sunat atau keperluan lainnya. . Tarian ini juga digunakan untuk menyambut tamu-tamu kehormatan atau kenegaraan.

Gerakan Tari Gambyong

Gerakan Tari Gambyong

Gerakan tari Gambyong sebenarnya adalah tari kreasi di mana gerakan-gerakan itu terutama berasal dari tarian tayub.Tetapi Tidak sama persis seperti tarian tayub, tarian gambyong biasanya dilakukan dalam garis dan gerakan yang jauh lebih besar.

Tari gambyong, biasanya dipertunjukkan dengan gending pangkur. Gending pangkur adalah bagian dari beksan atau yang biasa disebut Pendahuluan. Beksan adalah lagu pembuka dari tarian yang dilakukan untuk mengundang penari untuk naik panggung.

Elemen estetika dari gerakan tarian gambyong terletak pada kekompakan para penari.

Gerakan-gerakan dalam Tari Gambyong memainkan lebih banyak gerakan di kaki, tangan, tubuh dan kepala. Gerakan dasar yang menjadi ciri khas Tari Gambyong adalah gerakan kepala dan tangan. Mata para penari sering diarahkan ke jari-jari bersamaan dengan gerakan tangan mereka. Pada gerakan kaki bergerak dengan harmonis.

Dengan gerakan lambat, penari menari dengan anggun, menggambarkan keindahan dan kelembutan seorang wanita.

Properti Tari Gambyong

Properti Tari Gambyong

Dalam seni tari, ada elemen penting yang mendukung penampilan di setiap tarian. Elemen ini disebut properti tari. Hampir semua tarian menggunakan properti yang merupakan karakteristik tarian mereka sendiri. Sederhananya, properti tari didefinisikan sebagai peralatan atau perlengkapan yang selaras dengan tema atau jenis tarian dan membantu membentuk gerakan para penari.

Bukti bahwa properti tarian terkait erat dengan tema atau jenis tarian, misalnya, tarian piring, dilihat dari namanya, kita dapat dengan mudah mengatakan bahwa properti yang digunakan dalam tarian adalah piring. Atau, dalam tarian kipas, properti yang digunakan adalah kipas.

Properti utama dalam Tari Gambyong adalah sampur atau selendang. Sampur adalah properti tari yang biasanya digunakan dalam tarian yang dilakukan oleh wanita, karena sebenarnya sampur identik dengan seorang wanita. Sampur, yang terdiri dari kain panjang, diikat ke perut dan digantung di sebelah kanan bahu penari.

Kostum Tari Gambyong

Kostum Tari Gambyong

Penari yang membawakan tarian ini harus mengenakan pakaian Jawa sebagai persyaratan utama. Kostum khusus memiliki bentuk kebaya kemben dengan bahu terbuka dan menggunakan kain batik panjang untuk bawahannya.

Kain ini umumnya dikenal oleh masyarakat Jawa sebagai kain Jarik atau Jarit. Selain pakaian khas, para penari juga dilengkapi dengan selendang yang dikenakan di pundak sebagai pelengkap tarian.

Sesekali, penari memainkan selendang dengan halus dan lembut. Biasanya, kain selendang yang digunakan adalah warna khas yaitu kuning keemasan.

Menurut masyarakat, kuning melambangkan kekayaan dan hijau sebagai simbol kesuburan.

Sebagai tambahan terakhir, penari juga harus berpakaian indah. Mereka berpakaian sesuai dengan rias khas Jawa untuk menambah nuansa lembut tarian ini. Dandanan rambut juga diatur sesuai dengan kebiasaan khas Jawa, yaitu menggunakan sanggul.

Musik Pengiring Tari Gambyong

Musik Pengiring Tari Gambyong

Tarian Gambyong akan selalu diiringi musik dari seperangkat gamelan dan lagu-lagu Jawa. Gong, gambang, kenong, dan kendang akan selalu bermain seiring dengan gerakan para penari gambyong.

Dari berbagai alat musik, kendang menjadi yang paling istimewa. Kendang adalah panduan bagi musisi dan penari untuk membuat gerakan atau suara tertentu.

Karena itu, dalam tarian gembyong, gendang juga dikenal sebagai otot tarian.

Keunikan Tari Gambyong

Keunikan Tari Gambyong

Setelah mengetahui secara singkat penjelasan tarian Gambyong, kita juga harus mengetahui keunikan yang mendasari tarian ini. Keunikan tarian itu akhirnya menciptakan daya tarik tersendiri bagi publik. Apa saja keunikannya? Ini dia:

  1. Gerakan atau koreografi tarian gambyong berfokus pada gerakan kaki, tubuh, lengan, dan kepala yang halus dan terkontrol. Gerakan mata akan mengikuti arah gerakan tangan dengan fokus pada jari.
  2. Gerakan, pola kendangan dan irama iringan tari mampu menampilkan karakter tari yang luwes, kenes, kewes, dan tregel.
  3. Gerakan-gerakan yang dilakukan oleh para penari sangat lembut dan elegan, yang mencerminkan karakter wanita Jawa Tengah yang memiliki sikap dan karakter yang lembut.
  4. Senyum yang indah dan elegan dari para penari harus dilakukan saat menari. Kemudian, dalam keadaan atau suasana hati apa pun, penari harus menunjukkan senyum indah mereka.
  5. Kostum yang digunakan haruslah kemben dengan bahu yang terbuka ke dada. Sedangkan bawahannya menggunakan pola batik panjang. Dan Anda selalu harus mengenakan selendang dalam setelan tarian.
  6. Fokus warna adalah kuning dan hijau sebagai simbol kemakmuran dan kesuburan pertanian.
  7. Gending Pangkur selalu dilakukan untuk membuka tarian.

Hasilnya adalah tarian Gambyong memberi kesan tersendiri dan telah memikat hati masyarakat dari sejak dulu sampai saat ini.

Gambar Tari Gambyong

Tarian Gambyong adalah tarian tradisional yang berasal dari Surakarta, Jawa Tengah. Tarian ini sering dipertunjukkan di acara atau festival besar tertentu.

Berikut ini kami berikan sedikit gambarannya:

 

Gambar Tari Gambyong
Gambar Tari Gambyong
Gambar Tari Gambyong
Gambar Tari Gambyong

 

Itulah penjelasan mengenai Keunikan Tari Gambyong yang pastinya bermanfaat bagi kalian semua.  Semoga dengan mengetahui informasi yang diberikan kali ini dapat meningkatkan apresiasi kita dan dapat memetik manfaat belajar seni.

Bagikan materi ini agar orang lain juga bisa membacanya. Terima kasih, semoga bermanfaat.

Nurfasta

Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *