Pantun Ramadhan

Pantun Ramadhan

Pantun Ramadhan – Menjelang Ramadhan pasti banyak persiapan yang kita siapkan dengan matang. Sebelum memasuki bulan penuh rahmat ini sebelum menunaikan ibadah puasa pada bulan Ramadhan anda dapat memberikan berbagai ucapan selamat menunaikan ibadah puasa ataupun ucapan maaf.

Dengan pantun Ramadhan ucapan selamat dan permohonan maaf akan lebih menarik sebagai bentuk partisipasinya kita menyiapkan datangnya bulan Ramadhan. Anda dapat mengirimkan pantun Ramadhan lewat sosial media dengan mudah kepada banyak orang.

Berikut pantun Ramadhan mari kita simak.

Pantun Ramadhan Spesial

Anak Melayu mengail ikan

Perahu berlabuh di tengah lautan

Sambil menunggu datangnya Ramadan

Pesan maaf kami sampaikan

 

Kecubung batu dari kalimantan

Disandingkan elok dengan berlian

Berhubung jumat udah Ramadhan

Salah dan khilaf mohon dimaafkan

 

Tuan beristri elok nan rupanya

Bermandi mahligai wajah nan jelita

Ramadhan kini berada di ufuk mata

Mari bersama tingkatkan taqwa

 

Jalan bersama ke pasar jumat

Jangan lupa membeli pita

Puasa ramadhan semakin dekat

Mari kita sambut dengan suka cita

 

Kembang melati sungguhlah indah

Ditengah taman jadi hiasan

Harum ramadhan tercium sudah

Kalau ada salah mohon di maafkan

 

Maafkan semua kesalahan

Mari memulai ramadhan

Dengan mengucapkan bismillah ringan

Agar hati terasa tentram dan aman

 

Angin bertiup dari selatan

Angin barat datang dari buritan

Kini datang bulan suci ramadhan

Salah dan dosa mohon dimaafkan

 

Seiring terbenam mentari diakhir Sya’ban

Tibalah kini bulan Ramadhan

Pesan ini sebagai ganti jabat tangan

Untuk mohon maaf dan kekhilafan

 

Ular kobra katanya berbisa

Hari ini hari selasa

Ikhlaskan niat dalam puasa

Moga terhapus segala dosa

 

Batok kelapa dibakar menjadi bara

Terbakar semua tidak tersisa

Wahai saudara seiman dan senegara

Saya ucapkan selamat menunaikan ibadah puasa

 

Pohon beringin daunnya lebat

Batang besi mudah berkarat

Untuk kerabat dan juga sahabat

Selamat berpuasa semoga kuat

 

Pergi ke pantai, pantai jakarta

Berkilau indah seperti kaca

Orang kampung dan juga kota

Semua gembira sedang berpuasa

 

Jalan-jalan beli pulsa

Pulang main makan ketupat

Jangan lupa ibadah puasa

Agar pahala dapat berlipat

 

Buah kedondong buah markisa

Duri duren bisa buat luka

Jangan lupa niat puasa

Agar puasa lancar hingga berbuka

 

 

Ambil wudhu sebelum tidur

Jangan lupa baca doa

Nanti jangan lupa sahur

Biar kamu kuat puasanya

 

Kucing kurus mandi di dipan

Papannya si kayu jati

Badan kurus memang kurang makan

Puasa penuh muslim sejati

 

Masuk kampus mesti berkorban

Ikhlas belajar tinggalkan dolanan

Ingin syurga mesti berkorban

Lapar haus dahaga disiang ramadhan

 

Jus buah tanpa perasa

Melon, jeruk, apel, dan nangka

Jelang ramadhan mari berpuasa

Agar terhindar dari api neraka

 

Makan buah ditengah lapangan

Dilapangan ada penjual koran

Jangan lupa hari ini puasa ramadhan

Agar idul fitri meraih kemenangan

 

Buah nangka khas rasanya

Buah duren banyak yang suka

Sangat banyak hikmah puasa

Sehatkan jiwa dan juga raga

 

Pipi bengkak jangan diraba

Dikasih obat biar tidak terasa

Bulan puasa sudah tiba

Mohon ampun segala dosa

 

Harum bunga, bunga melati

Dipakai manten dan juga penari

Sebentar atau lama pasti mati

Puasa sebagai bekal bagi diri

 

Pulang kampung naik kereta

Penuh sesak banyak penumpangnya

Dengan puasa kita menderita

Tapi nantinya kita bahagia

 

Memang manis rasa gula

Tapi lebih manis rasa madu

Ku ucapkan selamat berbuka puasa

Untuk kamu yang aku rindu

 

Buah alpukat buah mangga

Disimpan lama supaya matang

Buat kamu selamat berbuka puasa

Aku ucapkan dengan penuh hati senang

 

Sungguh merdu suara adzan

Tanda berbuka untuk semua

Sungguh rindu bulan Ramadhan

Tiba kewajiban untuk puasa

 

Ada nasi ada buah-buahan

Tersedia lengkap diatas meja

Setulus hati aku ucapkan

Selamat berbuka puasa

 

Buah kolah dari buah pisang

Pisang matang manis rasanya

Buat kamu yang aku sayang

Selamat berbuka puasa

 

Sayur kentang di musim hujan

Gubuk kecil dari papan

Selamat datang bulan Ramadhan

Moga berkah dalam kehidupan

 

Daun pandan dalam rantang

Hendak dibawa ke atas gunung

Bulan Ramadhan telah datang

Saatnya untuk banyak merenung

 

Anak Belanda pakai celana

Hendak main burung dara

Dunia dilanda oleh corona

Moga corona usai segera

 

Sungguh indah bunga lembah

Tempat bermain anak rusa

Tiada pernah datang wabah

Kecuali manusia banyak dosa

Paling enak soto babat

Campur dengan buah tomat

Mari kita segera taubat

Agar dunia akhirat selamat

 

Buah naga dibungkus pita

Kirim ke kota esok lusa

Tetap jaga kesehatan kita

Tetap dirumah senantiasa

 

Pohon kina jati belanda

Beli ikan air berbusa

Walau corona melanda

Jangan tinggalkan syariat puasa

 

Dari laut ubur-ubur

Ubur-ubur diatas papan

Awas jangan telat sahur

Apalagi sahur jam delapan

 

Pak tani sedang menanam kentang

Anak kecil bermain benang

Bulan Ramadhan telah datang

Semua muslim merasa senang

 

Burung tertangkap baik dilepaskan

Biar terbang menuju awan

Selamat berpuasa kami ucapkan

Untuk sahabat dan kawan-kawan

 

Jalan-jalan ke tanah guci

Kaki berdarah terkena duri

Ramadhan adalah bulan suci

Jangan biarkan maksiat mengotori

 

Buah manggis manis rasanya

Minum air botol aqua

Berpuasa sebulan lamanya

Agar menjadi orang bertaqwa

 

Anak kecil memandang rusa

Air jernih dalam telaga

Karena Allah kita berpuasa

Menahan lapar dan dahaga

 

Air turun pertanda hujan

Turun ke ladang dan sawah-sawah

Jika sedang menunggu waktu adzan

Perbanyak dzikir dan berdoa

 

Menimba air dari sumur

Sumur zam-zam ada di Mekah

Jangan lupa makan sahur

Didalamnya banyak berkah

 

Larangan Allah jangan dilanggar

Kalau melanggar terancam neraka

Jika adzan maghrib terdengar

Segerakanlah berbuka puasa

 

Kancil main dengan kura-kura

Kakinya sakit menginjak bara

Pergi teraweh bersama saudara

Hati senang jiwa gembira

 

Sudah merah warna tomat

Api tungku terasa hangat

Bulan Ramadhan bulan rahmat

Banyak ibadah untuk akhirat

 

Kampung ciraos dijaga hansip

Pak kemed jadi komandan

Bulan Ramadhan jangan bergosip

Lebih baik membaca alquran

 

Ayah nabi namanya Abdullah

Kota Madinah amat permai

Haus dan lapar karena Allah

Membuat jiwa merasa damai

 

Masa berlaku berganti zaman

Bunga indah di tengah taman

Bila dihati penuh iman

Dengan puasa terasa nyaman

 

Panjang gak hanya sehasta

Pergi ke kota esok lusa

Jaga lisan jangan berdusta

Agar puasa tak sia-sia

 

Jalan-jalan ke tanah lampung

Anak kecil berlarian

Bagaimana kabar kawan dikampung

Ramadhan disini bersendirian

 

Kota milan kota roma

Lebih indah kota dijawa

Ingat waktu teraweh bersama

Rasa Damai didalam jiwa

 

Buah kelapa tinggi pohonnya

Kelapa muda segar rasanya

Buka bersama seadanya

Tapi nikmat rasanya

 

Mahkota indah milik raja

Pangeran kecil minum susu

Hidup didunia sebentar saja

Jangan hanya menurut nafsu

 

Harum aroma bunga melati

Dipakai oleh para penari

Sebentar atau lama pasti mati

Puasa sebagai bekal bagi diri

 

Harga beras sedang murah

Pergi ke pasar uang juga dibawa

Allah berikan berbagai anugerah

Mari bersyukur dengan bertaqwa

 

Pulang kampung naik kereta

Berjejak penuh para penumpangnya

Dengan puasa kita menderita

Tapi di ujungnya berbahagia

 

Ayam jantan jangan dikurung

Takut ada orang nyolong

Pergi teraweh pakai sarung

Lupa sarung sudah bolong

 

Langit biru laut biru

Belang-belang Macan tutul

Sholat teraweh buru-buru

Bokong orang kena sundul

 

Ada rusa jangan heran

Wajah lugu jangan melongo

Tiga kali puasa tiga kali lebaran

Takut ada yang bikin  lamaran

 

Dulu tenggiri

Sekarang selasih

Dulu sendiri

Sekarang masih

 

Baca koran

Sambil nginang

Habis lebaran

Aku meminang

 

Buah dukung ber butir-butir

Masih enak buah kelikir

Sebelum ramadhan berakhir

Mari itikaf merenung dan berfikir

 

Jalan-jalan naik bis

Beli mangga mangga kueni

Bulan puasa akan habis

Sedih hati masih begini

 

Sangat tinggi puncak bukit

Banyak semak yang berduri

Ibadah diri masih sedikit

Dosa menumpuk setiap hari

 

Kuda berlari kancil berjalan

Hujan turun bersama topan

Kepadamu handai taulan

Aku mohon kemaafan

 

Puteri cantik suka berdandan

Sore hari duduk di dipan

Cukup sekian pantun Ramadhan

Moga berjumpa lagi tahun depan

 

Demikianlah berbagai contoh pantun Ramadhan semoga menginspirasi dan memudahkan kita dalam mengucapkan kata-kata baik kepada banyak orang dengan indah.

Semoga bermanfaat

Leave a Reply

Your email address will not be published.