Pantun Lebaran

Pantun Lebaran

Pantun Lebaran – Saat hari raya tiba makan kita selalu umat muslim pasti akan mengucapkan kata-kata bahagia kepada semua orang. Berucap kan selamat ataupun kalimat bahagia lainnya akan lebih menghiasi hari.

Pantun Lebaran adalah salah satu media ucapan selamat paling unik dan menyenangkan. Dengan pantun Lebaran maka kita akan lebih asik bertegur bahagia dengan banyak orang. Pantun Lebaran berisikan kalimat selamat, kalimat indah mewakili hari bahagia.

Berikut adalah kumpulan contoh pantun Lebaran yang dapat mempererat silaturahmi dengan banyak orang.

Pantun Lebaran Spesial

Pantun Lebaran
Pantun Lebaran/ Sumber Image : Pixabay.com

Ucapan Hari Raya Idul Fitri

 

Makan ketupat lauknya teri

Jangan lupa opor ayamnya

Selamat hari raya idul Fitri

Maaf lahir batin yaa

 

Kembang melati sungguhlah indah

Ditengah taman jadi hiasan

Hari yang Fitri terbayang sudah

Kalau ada salah mohon di maafkan

 

Anak Melayu mengail ikan

Perahu berlabuh ditengah lautan

Sambil menunggu datangnya Lebaran

Pesan maaf kami sampaikan

 

Ke kabanjahe melewati padang bulan

Beli oleh-oleh mampir ke toko roti

Sebelum mengucapkan selamat hari Lebaran

Segala dosa dan khilaf buanglah dari dalam hati

 

Di istana ada dilan

Gak terasa udah mau Lebaran

Semoga dosa kita di ampuni Tuhan

Selamat hari Lebaran

 

Sayup-sayup suara adzan

Berkumandang di pagi hari

Tak terasa sebentar lagi Lebaran

Semoga dosa telah terampuni

 

Nasi kapau jagoan minang

Enak disantap di meja makan

Idul Fitri sudah menjelang

Khilaf dan salah mohon maafkan

 

Zaman datang berganti hari

Manusia hidup di atas bumi

Pantun dikirim pengganti diri

Sebagai pengikat silaturahmi

 

Jauh tinggi terbang elang

Sayap kuat dikepak-kepakan

Idul Fitri sudah menjelang

Khilaf dan salah mohon dimaafkan

 

Jalan-jalan ke negeri jiran

Kota johor tak terlupakan

Sebentar lagi Lebaran

Moga dosa termaafkan

 

Sungguh indah beribu kenangan

Dari utara hingga selatan

Lebaran tanda kemenangan

Menahan nafsu jauhi setan

 

Anak Arab makan roti

Anak kampung makan kueni

Jika ada dendam di hati

Jangan disimpan di hari ini

 

Mukjizat besar adalah Qur’an

Setiap muslim jangan melupakan

Esok lusa akan Lebaran

I’tikaf di masjid kita giatkan

 

Tari guci rentak melayu

Rentak langkah hitung delapan

Bulan syawal di ambang pintu

Khilaf dan salah mohon dimaafkan

 

Selendang emas tenunan bali

Elok dipakai sambil mencari

Pantun dikirim pengganti diri

Sebagai tanda silaturahmi

 

Mata dapat disalah lihat

Kuping dapat salah dengar

Mulut dapat salah bicara

Hati dapat salah sangka

Jadi maafkan salahku

 

Hari senja sudah petang

Angin semilir bau pandan

Lebaran hampir datang

Kan kehilangan bulan Ramadhan

 

Sebelum berkata Hendra dipikir

Walau sedikit sedekah rutin

I’tikaf 10 hari terakhir

Moga diampuni lahir batin

 

Surya bersinar matapun silau

Rendang sedap dalam rantang

Hampir setahun hidup di rantau

Ke kampung jua tempat berpulang

 

Kalau luka terasa pedih

Pohon kelapa amat tinggi

Bagaimana hati tak sedih

Ramadhan pergi sebentar lagi

 

Hari jumat hari selasa

Udara segar di alam desa

Sungguh nikmat bulan puasa

Ibadah sebulan tiada terasa

 

Mancing di sungai dapat betutu

Ikan besar bernama toman

Lebaran sudah diambang pintu

Bersiap diri ke kampung halaman

 

Surya bersinar matapun silau

Rendang sedap dalam rantang

Hampir setahun hidup di rantau

Ke kampung jua tempat berpulang

 

Bunga mekar berseri-seri

Itulah namanya bunga melati

Mudik bukan pamer diri

Kepada saudara rendah hati

 

Sudah matang buah pepaya

Makan juga pisang raja

Dari kota terlihat kaya

Tapi tetap harus bersahaja

 

Perempuan cantik pakai kebaya

Mata jelita di sanjungkan

Hati senang amat bahagia

Bagi-bagi duit ke keponakan

 

Baca Juga : Kumpulan Pantun Jenaka Lucu dan Menggemaskan

 

Pantun Perjalanan Mudik Lebaran

 

Langit kelam berwarna jingga

Bintang berkedip bagai hiasan

Mohon maaf kepada keluarga

Saya masih di perjalanan

 

Anak kecil menyusun bata

Panggang ikan di atas bara

Pulang dari kota jakarta

Terjebak macet tak kira-kira

 

Gadis manis tinggi semampai

Baju hijab ada peniti

Ingin rasanya segera sampai

Agar rindu cepat terobati

 

Mungkin asam belimbing wuluh

Daunnya hijau tak lebar

Terjebak macet jangan mengeluh

Tetap bersyukur dan bersabar

 

 

Tengok kiri tengok kanan

Perahu besar pindah haluan

Untuk yang masih di perjalanan

Hati-hati agar selamat sampai tujuan

 

 

Pantun Makan Ketupat Lebaran

 

Wajah siapa kusut masai

Mungkin  letih dari pantai

Sholat ied sudah selesai

Saatnya berkumpul dan bersantai

 

Barang hilang dibawa kurir

Mungkin  jatuh saat dijalan

Saudara-saudara setanah air

Mari makan ketupat lebaran

 

Tanam pinang rapat-rapat

Pinang tinggi ada buahnya

Jangan lupa makan ketupat

Makan ketupat dengan dagingnya

 

 

Pantun Lucu Lebaran

 

Lemak sayur karena santan

Air kelapa  direndam semalaman

Niat hati ingin berjabat tangan

Apalah daya jarak kita memisahkan

 

Pergi ke masjid pakai sarung

Sarungnya samarinda asli

Bangun kesiangan jadi bingung

Takut telat sholat idul Fitri

 

Pagi-pagi pergi kerja

Untuk mencari rezeki

Hari yang Fitri telah tiba

Mari kita sucikan hati

 

Ikan teri dimakan bebek

Idul Fitri is comeback

Ada kabin isinya buaya

Maafin kami sekeluarga yaa

 

 

Si haikal pasang tenda

Tenda tipis berwarna putih tulang

Halal bihalal jangan ditunda-tunda

Biar habis lebaran terbitlah terang

 

Ada ketan dan soto babat

Mata ngelirik kepingin makan

Hari lebaran jangan sibuk makan ketupat

Sampai lupa saling berjabat tangan

 

Satu bintang dua titik

Aku sayang setengah mati

Kamu manis kamu cantik

Kata maafmu sungguh berarti

 

Pergi ke Jakarta karena tugas

Sampai ancol ingin menyelam

Ini tulisan bukan sembarang copas

Tapi dari hati yang paling dalam

 

Siang-siang makan ikan patin

Ikan patin dimasak asin

Mohon maaf lahir dan batin

Sampai ketemu di hari senin

 

Hari lebaran pergi jumatan

Pulang jumatan sandalnya hilang

Mari kita saling memaafkan

Salah ucap maupun perbuatan

 

Buka tas isinya make up

Dibawa pergi ke seberang benua

Buka hati jangan Cuma di ucap

Selamat lebaran yaa

 

Minum kopi dibawah pohon pandan

Ditemani lagu yang asoy dihati

Lebaran tanpa saling memaafkan

Ibarat sayur asem tanpa terasi

 

Kepompong alay-alay

Yang berjatuhan

Om tante sorry sorry to say

Selamat lebaran

 

Makan sushi di pasundan

Ada kucing duduk dipan

See you later bulan Ramadhan

Semoga meet and great di tahun depan

 

Si mamat makan ketupat

Makan ketupat sambil melombat

Ngirim kartu udah gk sempat

Pake SMS pun no what-what

 

Obor udh dinaikin kacang udh digaremin

Gak afdhol kalau gk ucapin

Minal aidzin wal faidzin

Mohon maaf lahir dan batin

 

Buah durian di kerat kerat

Keratnya pakai tali kawan

Makan ketupat berjabat erat

Mohon maaf lahir dan batin

 

Opor ayam tape ragi

Kue nastar kue betawi

Kalau awak sempat kasar atau berani

Mohon maaf lahir dan batin

 

Apapun makananya

Minumnya teh botol sosro

Setiap saat lebarannya

Ucapan minal aidzin wal faidzin yoo

 

Orang ganteng orang jelek

Gue ganteng lu jelek

Lebaran dah dateng jek

So maafin gue jek

 

Eyang subur beli lilin

Arya wiguna beli kain

Minal aidzin wal faidzin

Mohon maaf lahir dan batin

 

Buah pisang tidak akan jadi sapi

Meskipun mereka sepakat dia sapi

Selamat hari Raya idul fitri

Segala kesalahan ku mohon dieliminasi

 

Buah pepaya buah duku

Dimakan sampai perut kenyang

Maaf yaa atas segala salahku

Mari sambut lebaran dengan senang

 

Bingkai ketupat daun kelapa

Kelapa muda enak dirasa

Syawal hampir tiba

Mohon maaf atas segala dosa

 

Sains membawa kemajuan materi

Agama membawa pencerahan hati

Selamat hari raya idul fitri

Mohon maaf bila pernah menyakiti

 

Gadis menyulam diatas kain

Seindah bunga dalam jambangan

Walau hanya SMS yang saya kirimkan

Serasa kita berjabat tangan

 

Tafsir sesaat membawa bencana

Penyebarnya harus di adili

Selamat bergembira di hari raya

Segala salah mohon diampuni

 

Papan jati dibuat rumah

Tumbuh disamping bunga setanggi

Sejuk hati sholat jamaah

Moga di syurga berkumpul lagi

 

Jaga Lisan jaga bibir

Jauh hati dari khawatir

Tua muda ucapkan takbir

Tanda ramadhan kan berakhir

 

Baju lama ditanggalkan

Cahaya jatuh ada bbayangan

Sedih hati kan ditinggalkan

Ditinggalkan ramadhan penuh kenangan

 

Papan jati dibuat rumah

Tumbuh disamping bunga setanggi

Sejuk hati sholat jamaah

Moga di syurga berkumpul lagi

 

Berlatih perang para tentara

Agar negeri tidak kalah

Maafkan kami wahai saudara

Bila banyak berbuat salah

 

Beli nasi lauknya kentang

Bukan untuk nasi sarapan

Hari lebaran telah datang

Banyak orang maaf-maafan

 

Senyum berseri ditampakkan

Beroleh pahala mendapat ganjaran

Sholat idul fitri mohon ditegakkan

Khotib berkhotbah mohon didengarkan

 

Mau kecap tolong belikan

Kain ulos kain Satin

Mohon maaf kami ucapkan

Mohon maaf lahir dan batin

 

Kayu jatuh genteng terbelah

Baso segar tambah cuka

Lisan ini kadang tersalah

Jangan sampai menyimpan luka

 

Tangkai kecil bunga melati

Bunga kecil tiada duri

Luka di tangan Bisa diobati

Luka dihati kemana obat dicari

 

Sinar terang pagi-pagi

Anak bermain dengan jerami

Ramadhan tak lama lagi

Mohon beri maaf kepada kami

 

Hujan turun udara bersih

Minum segar air selasih

Gigi lidah kadang berselisih

Kita bertetangga lebih-lebih

 

Anak kecil berambut Masai

Tiada ibu merawatnya

Bulan Ramadhan hampir selesai

Hati sedih meninggalkan nya

 

Air keringat namanya peluh

Teman dekat para buruh

Berpuasa sebulan penuh

Gema takbir bergemuruh

 

Jalan-jalan ke kota Padang

Hujan turun kemana hendak bermalam

Sungguh indah takbir berkumandang

Menyentuh qolbu seluruh alam

 

Sungguh indah kota kedah

Kota mungil negeri malaya

Moga diterima amal ibadah

Puasa terawih jadi amal utama

 

Demikian lah contoh pantun lebaran, semoga mempermudah kita yang sulit bertemu langsung maka kita dapat mengucapkan kalimat bahagia dengan menyenangkan di sosmed tanpa takut bosan.

 

Semoga bermanfaat pantun lebaran nya, selamat hari raya idul fitri minal aidzin wal faidzin mohon maaf lahir dan batin.

Leave a Reply

Your email address will not be published.