Kumpulan Pantun Bahasa Jawa dan Artinya

Pantun bahasa jawa- Pantun adalah bentuk puisi lama yang berasal dari kata “tuntun” dari bahasa jawa yang mempunyai arti menyusun, menuntun atau mengatur. Ketika dahulu pantun diucapkan dengan lisan terutama oleh masyarakat melayu di Indonesia, namun dengan berjalannya waktu pantun juga diungkapkan melalui tulisan yang seperti pada buku ataupun surat kabar.

Pantun juga mempunyai ciri ciri utama yaitu terdiri dari empst baris atau larik. Keempat baris ini mempunyai irama yang bersilang (a-b-a-b) dan tentunnya mempunyai makna. Setiap baris terdiri dari 8-12 suku kata atau sekitar 4-6 kata.

Setiap pantun harus mempunyai sebuah sampiran dan isi. Dua baris yang pertama yaitu sampiran untuk dua baris selanjutnya merupakan isi. Pantun juga tidak mempunyai nama penulis ataupun nama pengarang seperi puisi pada umumnya.

Berikut ini kami akan membahas pantun bahasa jawa yang unik, lucu dan kocak.

Pantun Bahasa Jawa

Pantun Bahasa Jawa
Nurfasta.com

Dalam bahasa jawa sendiri, pantun biasa dikenal dengan sebutan parikan. Fungsinya sebagai penyampai pesan, parikan (pantun) seringkali menjadi hiburan tersendiri melalui kata-katanya yang enak jika didengar.

Isi dari parikan berbagai macam jenisnya, namun umumnya digunakan sebagai bahan merayu dan candaan yang sifatnya menghibur, tidak hanya itu saja, pantun bahasa jawa juga memiliki banyak tema, misalnya tentang nasehat, pendidikan, pantun bahasa jawa lucu, pantun romantis, pantun tentang cinta, pantun tentang sekolah dan masih banyak tema yang lain.

Agar lebih jelas, berikut adalah beberapa parikan atau pantun jowo (jawa):

Pantun Bahasa Jawa Dan Artinya

Pantun Bahasa Jawa Dan Artinya

Pantun atau dalam bahasa jawa dikenal dengan istilah parikan sama seperti pantun biasa. Berikut ini kami buat contoh pantun berbahasa jawa beserta artinya, selamat membaca ….

Sego wiwit lawuh peyek

Yen ditolak ojo mewek

Pantun diatas masuk dalam pantun cinta yang bermakna pesan agar tidak menangis jika cinta yang diungkapkan ditolak.

Arep lungo pesen GOJEK

Yen donga ojo gojek

Arti dari pantun diatas adalah ketika kita berdoa kepada Tuhan hendaknya dilakukan dengan serius, tidak main-main.

Pantun Bahasa Jawa 2 Baris

Pantun Bahasa Jawa 2 Baris

Pantun jenis ini merupakan pantun yang menggunakan bahasa jawa yang terdiri dari 2 baris saja setiap baitnya. Baris pertama adlah sampiran dan yang kedua merupakan isi pantunnya. Berikut ini adalah beberpaa contoh parikan (pantun) dalam bahasa jawa.

Budal Kalimantan, numpak kapal.

Ketemu mantan, pingin tak untal.

Pedang Kramat, pulau Bawean.

Malem jumat, turune dewean.

Budal ndek malang, Tekan Ponorogo.

Kadung sayang, Ora wani kondo.

Mangan jenang sambi tolah-toleh.

Dadio wong lanang ingkang sholeh.

Beras ketan campur gula jawa.

Miras oplosan pencabut nyawa

Ngopi Vietnam bareng Jessica.

Ayo podo senam ben awake rosa.

Nyegat taksi neng kulon tugu.

Ayo podo bekti marang guru.

Tuku manuk neng pasar Ngasem.

Yen ora gathuk mesti ora mesem.

Neng Angkringan pesen kopi.

Ojo pecicilan yen ora ngatasi.

Tahun ini tahun monyet api.

Selamat Imlek Gong Xi Fa Cai.

Lungo Semin numpak bis kota.

Dino Senin wayahe upacara.

Kue puthu enake dipangan anget.

Momong putu marakke kemringet.

Tuku godhong mlinjo neng pasar Gowok.

Mripate ojo ijo yen weruh cowok.

Nyiduk banyu seko njero kolah.

Yen pengen golek ilmu ayo podho sekolah.

Pantun Bahasa Jawa 4 Baris

Pantun Bahasa Jawa 4 Baris

Pada pantun bahasa jawa 4 baris, sebenernya tidak jauh beda dari jenis pantun sebelumnya yaitu 2 baris. Namun yang berbada adalah pantun 4 baris satu bait terdiri dari 4 baris. Baris pertama dan kedua merupakan sampiran dan baris ketiga dan keempat merupakan isi dari pantun. Dibawah ini merupakan pantun bahasa jawa 4 baris.

Isuk-isuk golek banyu

Golek banyu tekan jerman

Ora mesti kudu ayu

Sing penting nyaman.

Banyu adem

Diwadai cingker

Kangen nganti mendem

Seng dikangeni ra miker.

Mangan bakwan iseh anget

Dipangan karo lombok ijo

Awan-awan adus keringet

Luwih penak diadusi karo kembang deso.

Klambi biru

Bolong lengene

Raiso turu

Bengong eleng koe.

Danau jeru laut yo jeru

Pesti akeh iwak lele

Awak kuru kurang turu

Tibae mikerne koe.

Pasar wage pasar legi

Akeh wong bakol kaen

Sugeh riyadi Idul Fitri

Lepate nipon laer lan baten.

Sore sore nganggo pecis.

Ora lali dandan ngaca.

Tiwas mlayu mangkat ngaji.

Jebule durung katokan.

Menyang pasar tuku gendeng.

Mlirik ngiwa ana wong bagus.

Tiwas ngroso uwis ganteng.

Jebul raine kebak angus.

Dina minggu menyang solo.

Mampir pasar tuku klambu.

Ojo durhaka marang wong tuo.

Supaya uripmu ora ajur.

Mlaku mlaku tuku buku.

Ora lali tuku bandho.

Nasihat guru ayo digugu.

Supaya ora dadi bodho.

Pantun Bahasa Jawa Lucu

Pantun Bahasa Jawa Lucu

Ternyata fungsi dari pantun bukan hanya sebagai penyampai pesan saja, parikan (pantun) sering juga dibuat hiburan tersendiri melalui kata-katanya yang menarik untuk di dengar.

Hasilnya banyak komedian tanah air khususnya sering menggunakan pantun jenis jenaka. Berikut ini kami akan memberikan jenis pantun bahasa jawa yang lucu. Dijamin lucu bikin ketawa 😀

Kembang melati.

Mekrok mok papat.

Koe nandi.

Ngabari kok ra sempat.

Es Degan

Enak Rasane,

Kembang mlati

Aja Dipanggan.

Nek Arep Dolanan

Aja Nang Kene,

Kiye Ati

Udu Lapangan.

Pasar Kramat,

Pulau Bawean.

Malam Jum’at,

Turune Dewean.

Manuk Kutilang Dicolong Maling,

Maling Di Banting Poklek Tangane,

Pacar Ngilang Ojo Di Eling-Eling,

Paling Penting Ngilangke Nyawane.

Ngetan Bali Ngulon,

Ketemu Piting Putung Supite,

Jare Kekancan Kok Wani Kelon,

Bareng Mlenthing Bingung Nyebutke Bapak’e.

Nyuloh Kodok Tekan Tayu,

Bareng  Mulih Lali Dalane,

Golek Wong Wedok Gak Perlu Ayu,

Penting Sugih Akeh Bandane.

Plastik Kresek Wadah Mahoni,

Plastik Ireng Nggo Wadah Jagung,

Irung Pesek Tansah Ngangeni,

Gawe Seneng Tur Pengin Ngambung.

Esuk-Esuk Moco Koran,

Suguhane Acar Karo Gorengan,

Moto Ngantuk Gelagapan,

Nelpon Pacar Keliru Selingkuhan

Numpak Becak Tuku Sandal,

Sandal Nyeblok Kelangan Mangewu,

Ojo Ngaku Penak Yen Durung Njajal,

Ojo Mbengok Yen Durung Mlebu.

Pantun Bahasa Jawa Tentang Pendidikan/ Sekolah

Pantun Bahasa Jawa Tentang Pendidikan/ Sekolah

Kali ini kami akan membahas yaitu pantun tentang pendidikan, pembahasannya yaitu tentang semua yang menyangkut pendidikan. Nah berikut ini kami berikan beberapa contoh pantun pendidikan, spesial buat kalian.

Ojo kakehan gawe polah

Mengko koyo anak wedhus

Aturan kanggo cah sekolah

Tangi turu ndang gage adus.

Maling iku aja ditiru

Wani maling wayah panen

Ayo gage mapan turu

Sesuk sekolah ndak kawanen.

Menyang sawah arep macul

Nyambut gawe kang becik

Yen pengin pendidikan unggul

Wenehono sarana kang apik

Dino minggu tuku buku.

Bukune bahasa jawa.

Isih enom akehi sinau.

Supaya tuwa ora nelangsa.

Manasi banyu anggo geni.

Genine saka kayu jawa.

Dadi murid sing ngajeni.

Ngajeni marang guru lan sakpadha.

Masak gulai anggo santen.

Santene sing koyo susu.

Yen wengi ojo mung mobile legend.

Kudu eling marang sinau.

Mlaku-mlaku dina minggu.

Lungane tuku ketan.

Buku iku sumber ilmu.

Ilmu kanggo panguripan.

Ana menungsa ana Jin

Lagi keder rebutan dana

Bocah sekolah kudu rajin

Endah pinter ilmune berguna

Gulo abang dicapur ketan

paleng enak dicampur ndek wajan

dadi arek ojo seneng nyontekan

mudak kangelan pas wayahe ulangan .

Medun sepur nitih sekuter.

Nitih sekuter muter-muter.

Dadi bocah aja kuminter.

Yen kuminter mundak keblinger.

Pantun Bahasa Jawa Tentang Cinta

Pantun Bahasa Jawa Tentang Cinta

Masa remaja merupakan masa yang paling membahagiakan. Dimana masa itu kita baru mulai mengenal apa itu tentang cinta. Ketika kita sedang jatuh cinta, banyak sekali cara agar bisa mengunggakapkan rasa tersebut kepada seseorang yang kita cintai. Dengan cara ngegombal, mempbuat puisi, dan membuat pantun romantis baik dengan bahasa Indonesia atau bahasa Jawa.

Berbicara tentang pantun cinta, banyak sekali yang membuat pantun bahasa jawa yang unik dan lucu. Terbukti dari beberapa story whatsapp, fb, dan instagram. Pantun tersebut menceritakan tentang prasaan cinta yang dihadapinya misalnya cinta bertepuk sebelah tangan atau mecintai seseorang yang sudah punya pasangan.

Kali ini kami akan sedikit membagikan pantun bahasa jawa tentang cinta yang romantis. Berikut contohnya.

Bubar mangan midak upa

Mangan meneh imboh pindho,

Tresno iku dudu masalah rupa

Uga dudu masalah bondho.

Makan getuk bikin gemuk,

meskipun ngantuk

tetep tak tungguin balesan chatmu.

Cari air sampai Jerman,

nggak perlu cantik yang penting nyaman.

Lelene mati ditutuk

Gowo mrene tak sujanane

Yen merene ra nate petuk

Ndang merene tak entenane

Putih-putih kembang randu

Kuning abang kembang palase

Ati seddih nang awak kuru

Kelingan adik ayu rupane

Ono yuyu keblekan watu

watune belah dadi pitu,

Pancen sliramu sing paling ayu

tambah ayu nek dadi pacarku

Mlaku mlaku menyang jogja

Ora lali mampir solo,

Tiwas uwis ngroso tresna

Jebul wis dadi ro wong liyo.

Direwangi buroh

Ge nyukupi butoh

Ati wes kependem iloh

Seng dikangeni etok-etok ga weroh.

Peyek dele

Di bumbuni mrico

Aku kangen koe

Ko bengi moro o yo.

Duit saitik disimpen

Wes akeh ge tuku

Nylekit rasane kangen

Marine nek dadi bojomu.

Pantun Bahasa Jawa Nasehat

Pantun Bahasa Jawa Nasehat

Pantun nasehat sering kali kita dengar, pantun nasehat sangat sering dipakai oleh orang tua. Ciri-ciri pantun nasehat yaitu isinya mengandung patuah dan nasehat. Nasehat yang diberikan tentang banyak hal baik, mulai pendidikan, kehidupan, hingga agama.

Nah di bawah ini akan dibagikan mengenai kumpulan contoh pantun nasehat contoh pantun nasehat berbahasa jawa beserta makna dan penjelasannya secara lengkap.

Neng pasar tuku semongko

Adek kepengen sawo

Nek gak kepengen melbu neroko

Nuruto omongane wong tuo

Isuk nyuling sore nyuling

Sulinge arek Jogjakarta

Isuk eling sore eling

Seng dieling ora rumongso

Mertamu karo nggowo pitik

Pitik’e kuning cengger tempe

Ngelmu oleh kari sitik

Seng penting ora mutong karepe

Klapa sawit

wite dhuwur wohe alit

Isih murid

Ojo seneng keceh dhuwit

Dolan menyang raja ampat

Ora lali mampir bali,

Ojo nganti ninggal sholat

Mergo iku tiang agami.

Pantun Bahasa Jawa Penutup Pidato

Pantun Bahasa Jawa Penutup Pidato

Ketika membawakan sebuah pidato diatas pangung, salah satu hal yang sulit menurut kebanyakan orang yaitu kalimat penutup. Kalimat penutup mempunyai banyak variasi, salah satunya yang sering digunakan banyak orang adalah kalimat penutup yang menggunakan pantun, nah kali kami akan beberapa contoh kalimat penutup bahasa jawa. Yukk simak.

Jika ada sumur di ladang

Bolehlah kita menumpang mandi

Jika ada umur yang panjang

Bolehlah kita berjumpa kembali

Menanam jagung di pinggir kampung

Jangan lupa tanam juga serai

Hari ini kita berkampung

Hari esok kita bercerai

Mangan kupat nang pinggir segoro

Yen ono lepat, kulo nyuwun ngapuro

Tuku kecap ning gunung batur.

Gunung batur kerasa medeni.

Cekap semanten kula matur

Nyuwun ngapura menawa ndukani

Ali-ali mata telu, muga-muga sesuk ketemu.

Ali-ali mata telu, nyuwun ngapura yen kelentu.

Ali-ali mata telu, i love you.

Ali-ali mata telu, aku tenanan yuu.

Tuku santen dhateng peken.

Pekene peken bringharjo.

Kulo kinten cekap semanten.

Sedoyo lepat nyuwon pangapuro.

Cekap semanten atur kula ….

Kupat duduhe santen

Sedaya lepat nyuwun pangapunten

Demikianlah beberapa contoh pantun bahasa jawa yang kami berikan. Semoga artikel ini bermanfaat dan menambah wawasan kamu. Terima Kasih.

Nurfasta.com

Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *